Konsultan ESG
DYANTRADYANTRADYANTRA
021 27093894
Jakarta, Indonesia
DYANTRADYANTRADYANTRA

Perkembangan Konsep CSR dan Kehadiran ISO 26000

Portfolio

Perkembangan Konsep CSR dan Kehadiran ISO 26000

ISO 26000 dapat membimbing perusahaan di jalurnya menuju keberlanjutan serta kekurangan dan celah yang perlu diisi untuk diidentifikasi, memungkinkan organisasi Anda mengubah sistem manajemen lingkungannya menjadi sistem manajemen keberlanjutan yang benar-benar terintegrasi.

Pendahuluan

Konsep CSR telah berkembang dari isu sosial menjadi tanggap sosial dan telah dikembangkan selama beberapa dekade menjadi tanggung jawab sosial. Beberapa kategori respon sosial (ekonomi, hukum, etika, dan kebijaksanaan) dimulai dengan Carrol (1979) dan teori agensi (Friedman, 1970), teori stakeholder (Jones, 1995) dan pandangan berbasis sumber daya dari pendekatan perusahaan (McWilliams 2002). Konsep ini dimasukkan ke dalam strategi perusahaan dan menjadi garis bawah bagi kebanyakan dari mereka. Selain itu, lembaga internasional telah mengembangkan indikator untuk menawarkan pedoman pelaporan pencapaian ke arah ini (Global Reporting Initiative – GRI, UN Global Compact, ISO 26000). Dengan mengintegrasikan subjek-subjek inti CSR ke dalam strategi bisnis sehari-hari, perusahaan akan mengarah ke tujuan akhir: pembangunan berkelanjutan.

McWilliams dan Siegel (2001), mendefinisikan CSR ”sebagai tindakan pada bagian dari perusahaan yang muncul untuk memajukan, atau menyetujui dalam mempromosikan beberapa barang sosial, di luar kepentingan langsung perusahaan dan pemegang sahamnya dan di luar apa yang dibutuhkan oleh hukum”.

Dahlsrud (2008) dalam studinya, menganalisis 37 definisi CSR dimulai dengan Jones (1980): ”CSR didefinisikan sebagai gagasan bahwa perusahaan memiliki kewajiban untuk kelompok konstituen dalam masyarakat selain pemegang saham dan di luar yang ditentukan oleh hukum atau kontrak serikat pekerja menunjukkan bahwa saham dapat melampaui kepemilikan belaka” dan diakhiri dengan Bisnis untuk Tanggung Jawab Sosial (2003): “Tanggung jawab sosial perusahaan mencapai 46 Voluntariness Responsibility, kesuksesan komersial dengan cara yang menghormati nilai-nilai etis Stakeholder dan menghormati orang, komunitas sosial, dan alam lingkungan”.

Dengan menganalisis berbagai definisi CSR dapat diidentifikasi 5 istilah kunci, seperti: Kesukarelaan, Pemangku Kepentingan, Sosial, Lingkungan, dan Ekonomi. Lebih dari itu, Husted dan De Jesus Salazar (2006) menegaskan bahwa perusahaan akan terlibat dalam CSR berdasarkan tiga skenario: altruisme, egoisme yang dipaksakan, dan penggunaan strategis CSR. Jadi: (1) Altruisme menggambarkan kasus ketika perusahaan dengan tulus ingin bertanggung jawab secara sosial, tanpa memperhatikan bagaimana aktivitas tersebut mempengaruhi keuntungan; (2) Egoisme yang dipaksakan terjadi ketika perusahaan bertindak dengan cara yang bertanggung jawab secara sosial hanya ketika mereka dipaksa oleh peraturan (dan faktor lainnya) untuk melakukannya; (3) Penggunaan strategis CSR didefinisikan sebagai contoh di mana ada manfaat yang jelas bagi perusahaan untuk terlibat dalam CSR.

Menghadapi tantangan yang ditimbulkan oleh CSR, perusahaan harus mengintegrasikan semua tindakan ke dalam Laporan untuk menekankan langkah-langkah yang telah dibuat untuk menjadi lebih bertanggung jawab. Sebagian besar perusahaan sudah menggunakan GRI Report atau UN Global Compact untuk berbagi pencapaian dalam hal CSR.

ISO 26000

Organisasi Standar Internasional telah meluncurkan ISO 26000. Sebuah standar CSR yang bertujuan untuk membantu perusahaan dalam menangani tanggung jawab sosial (SR) dan memberikan panduan praktis terkait dengan operasionalisasi SR. Selain itu, ISO 26000 juga dapat mengidentifikasi dan melibatkan pemangku kepentingan serta meningkatkan kredibilitas laporan perusahaan.

Lebih dari itu, ISO 26000 akan dapat: (1) menciptakan nilai bagi organisasi dan orang lain; (2) menambah, mengurangi atau mengubah modal (keuangan, manusia, sosial, alam, intelektual); (3) menekankan hasil dan peningkatan kinerja; (4) meningkatkan kredibilitas; (5) menarik investor. Pada tahun 2014 International Standard Organization telah menerbitkan Discovering ISO 26000 – Guidance on social responsibility untuk menawarkan perusahaan yang ingin mendapatkan keuntungan dengan cara yang bertanggung jawab sosial. Gambar di atas artikel ini menawarkan ikhtisar tentang klausul, prinsip, dan subjek inti ISO 26000 (klausul 6).

ISO 26000 dapat membimbing perusahaan di jalurnya menuju keberlanjutan serta kekurangan dan celah yang perlu diisi untuk diidentifikasi, memungkinkan organisasi Anda mengubah sistem manajemen lingkungannya menjadi sistem manajemen keberlanjutan yang benar-benar terintegrasi, menawarkan penyelesaian pada praktik kelembagaan baru, dan dapat menjadi instrumen tata kelola manajemen yang bertanggung jawab dengan lebih baik.

Di satu sisi, pemangku kepentingan harus menghilangkan isu-isu yang kontroversial dan tidak diinginkan; menghubungkan dan mengintegrasikan standar ke dalam standar ISO lain; mencari konsensus dengan menyoroti area dialog; dan memperkuat isu-isu yang penting bagi keberlanjutan.

Referensi:

  1. Carroll, A. (1979). A three dimensional model of corporate performance. Academy of Management Review, 4, 497–505.
  2. Friedman, M. (1970). The Social Responsibility of Business is to Increase its Profits Milton The New York Times Magazine September 13, p. 32-33, 122, 126.
  3. Jones, T.M. (1995). Instrumental stakeholder theory: a synthesis of ethics and economics, Academy of Management Review, 20, p. 2404-2437.
  4. McWilliams, A. and Siegel, D. (2001). Corporate social responsibility: a theory of the firm perspective. Academy of Management Review, 26, p. 117–27.
  5. McWilliams, A., Siegel, D.S. and Wright, P.M. (2006). Corporate Social Responsibility: Strategic Implications,(Guest Editors Introduction) Journal of Management Studies, 43:1, p. 1-18.
  6. McWilliams, A., Van Fleet, D. D. and Cory, K. (2002). Raising rivals’ costs through political strategy: an extension of the resource-based theory. Journal of Management Studies, 39, p. 707–23.

DYANTRA

Sign up to receive latest news, updates, promotions, and special offers delivered directly to your inbox.
No, thanks
DYANTRA